SMA N 1 Kendal Siap UN Online ( termasuk 7 Sekolah lainnya )


SMA N 1 Kendal Siap UN Online ( termasuk 7 Sekolah lainnya )

Delapan sekolah ( salah satunya SMA Negeri 1 Kendal )percontohan yang bakal disertakan dalam ujian online atau Computer Based Test (CBT) pada UN 2015, kekurangan komputer.
SMA N 1 Kendal

           Untuk menutup kekurangan komputer itu, pihak sekolah akan mengumpulkan wali murid lewat komite sekolah. Sehingga bisa jadi, wali murid dimintai uang sumbangan untuk membeli komputer, untuk menutup kekurangan tersebut. Menurut kepala SMAN 1 Kendal, Sunarto, pihaknya pada tanggal 6/2 besok, berencana mengumpulkan wali murid, untuk membicaarakan persoalan tersebut. Jumlah siswa kelas tiga di sekolahnya ada 317 siswa. Setidaknya, pihak sekolah harus mempunyai 110 komputer. Namun sampai saat ini, SMAN 1 Kendal, baru mempunyai 80 komputer. Sehingga masih kurang 30-an komputer.
“Waktu ujian dibagi 3 ship,” kata Sunarto, Rabu (4/01).
            Sunarto menambahkan, keputusan akan beli komputer lagi atau tidak, tergantung keputusan dalam rapat komite nanti. Jika dalam rapat komite keputusannya tidak beli, maka opsi kedua adalah, pinjam laptop pada siswa.
“Kami masih menunggu hasil rapat komite,” jelasnya.

             Hal yang sama juga dikatakan oleh Wakil kepala SMPN 2 Kendal, Ahmad Budisusilo. Budisusilo menyatakan, senin depan sekolahnya akan menggelar rapat komite. Ia ber harap, ada solusi terbaik dalam rapat tersebut.
“Di sekolah kami, jumlah siswa kelas tiganya ada 211 siswa. Sedang komputer yang telah ada, baru 70 komputer. Jadi harus ada tambahan,” akunya.

            Menanggapi hal tersebut, Kepala Dinas Pendidikan Kendal, Muryono mengaku memang butuh banyak kesiapan ekstra bagi sekolah-sekolah peserta ujian online. Jika tidak sanggup melakukan ujian online, sekolah bisa mundur. Muryono melarang, sekolah meminta sumbangan kepada orang tua siswa, untuk beli komputer.
             “ Jangan sampai kekurangan perangkat komputer ini nantinya membenani orang tua siswa,” timpalnya.
Muryono menambahkan, sekolah bisa pinjam komputer dari sekolah lain, atau membeli komputer dengan menggunakan anggaran, yang belum digunakan oleh sekolah.

“Masih ada beberapa opsi yang bisa dipilih, tanpa membebani wali murid,” ujarnya. Muryono menjelaskan, 


8 sekolah yang harus mempersiapkan diri untuk mengerjakan ujian secara online adalah, 
  1. SMP 1 Weleri, 
  2. SMP 2 Kendal, 
  3. SMA 1 Kendal, 
  4. SMA 1 Boja. 
  5. SMA Pondok Modern Selamat, 
  6. SMK 2 Kendal, 
  7. SMK 3 Kendal dan 
  8. SMK NU 1 Kendal. 

Sedangkan sekolah-sekolah lain tetap mengerjakan UN dengan menggunakan lembar jawaban kertas atau manual.

“Hal baru dari Kemendikbud Dasmen kini juga mengubah nama UN diubah menjadi Evaluasi Nasional (Enas). Sedangkan CBT dilaksanakan tapi baru secara piloting saja, belum seluruhnya. Sebab butuh kesiapan baik sarana dan prasarana sekolah serta pengajar dan pelajarnya juga harus disiapkan,”jelas Muryono.

2 comments:

Komentar jangan Mengandung sara atau kalimat tidak sopan !!
Silahkan Berkomentar

Google+ Follow me yahh ^_^